CERPEN #1

BRAXTON COUNTY

 “Tapi kau tidak akan bisa melakukan itu, Sayang,” kata seorang laki-laki di depan Anita. Laki-laki itu berpakaian kemeja biru yang memiliki enam kancing di tengahnya. Laki-laki itu menggerakkan tangannya saat berkata seolah-olah tangannya itu terus terasa gatal. “Apa kau yakin dengan perkataanmu itu?”

Anita bahkan malas untuk menatap kedua orang tersebut di depannya. Perempuan di samping laki-laki itu menatap sekitar seolah mengkhawatirkan sesuatu. “Tapi …. Nico, aku ingin menyampaikan hal ini padamu: sesuatu akan keluar dari sana,” dia menunjuk, “aku khawatir sesosok makhluk di sana akan mengambil benda yang telah kau simpan.”

Anita tersentak dan langsung menatap kedua orang itu. “Benda? Benda apa?” tanyanya. “Apa yang kau simpan Anie, Niko?”

“Sebuah ….” Nico berhenti. “Aku tidak ingin mengatakannya. Maaf.”

“Apa maksudmu, Nico?” Anita membesarkan matanya sementara angin mulai menerpa mereka bertiga. “Apa yang kalian sembunyikan?”

“Sebuah cawan,” kata Anie. “Cawan Ajaccio. Cawan ini ditemukan oleh Nico ketika terbangun dari mimpinya pagi tadi. Kata Nico …”

“Sssttt … tutup mulutmu Anie! Jangan beritahu dia,” geram Nico, matanya menyipit ke arah Anita. “Apa yang penting buatmu? Maksudku, apa informasi ini penting bagimu?”

“Ceritakan saja kepadaku, Nico, Anie, siapa tahu aku bisa membantu,” kata Anita. “Tunggu, Cawan Ajaccio katamu tadi, Anie?”

Langit bergemuruh, petir-petir mulai bermunculan setelah kilat menampakkan dirinya. Angin sepoi-sepoi pun berubah tambah kencang seolah seorang raksasa di langit telah meniup melalui mulutnya yang besar.

Di ujung sana ada sesuatu kejadian yang membuat bingung pandangan Anita: sebuah benda yang sedang melayang. Anita pun berpikir kalau hal yang dilihatnya bukanlah karena sihir, tali, atau apalah. Tapi benda itu semakin lama semakin mendekat.

“Ya, Cawan Ajaccio!” pekik Anie, “cawan ini memiliki julukan Braxton County atau Daerah Braxton.”

Anita mengambil daun dan memandangnya seakan-akan sebuah peristiwa akan terjadi di dalam daun itu. “Daerah Braxton? Anie, Nico, sepertinya aku pernah dengar dengan nama Braxton. Ya, Braxton!”

“Apa maksudmu?” kata Nico. “Apa yang kau tahu tentang daerah itu? Tapi apa hubungannya dengan cawan ini?”

“Tunggu,” kata Anita, dia merebut cawan itu dari tangan Anie. “Ada sesuatu dalam cawan ini-sesuatu yang tidak pantas disebutkan.”

Mata Anie berputar-putar, dirinya tambah menggigil karena angin. Benda di ujung sana semakin lama semakin mendekat tapi masih terlihat samar-samar. Dan Anie pun berkata, “Sesuatu yang tidak pantas disebutkan? Apa yang kau perhatikan di cawan itu?”
“Entahlah,” katanya, “tapi aku melihat bercak-bercak …”

“Apa kau berbohong?” Nico memotong.

“Sabarlah Nico!” Anie mulai geram.

“Terbentuk!” pekik Anita, suaranya melengking. Anita menatap benda itu lagi-benda yang di ujung sana-tapi hasilnya tetap sama: benda itu masih terlihat samar-samar. Kemudian, dia menatap Anie. “Tapi kurasa ini adalah sebuah julukan, dan kali pertamanya aku mengetahui ini setelah kematian tanteku, Syirga Cardous. Julukan ini berisi dua kalimat ….”

“Cepatlah Anita!” teriak Anie dan Nico bersama-sama seolah telah merencanakannya terlebih dahulu.

“Maaf,” kata Anita. “FTWOODS ASB. Ya, itu julukannya. Aku tidak mengerti apa maksudnya ini. Dan apa yang kalian bilang tentang sesosok makhluk yang keluar dari sana atau sini atau apalah.”

“Ceritakan tentang Braxton County yang kau katakan tadi. Kalau tidak, masalah ini tidak akan terpecahkan.” Nico mengancam.

“Baiklah,” kata Anita mengeluh, “setahu aku tentang Braxton itu adalah sebuah kota di Virginia Barat, Amerika Serikat. Kota itu ada hutannya yang seram tapi entahlah, aku tidak yakin.”

“Sudah? Segitu saja?” Nico meremehkan.

“Ya.”

“Mengapa kau harus membawa saudaramu yang seumur denganmu ke sini, Anie?” tanya Nico. “Aku tidak suka dengan tampangnya-belagu dan seperti orang bodoh.”

“Jaga mulutmu Nico!” Anie membentaknya, membuat Nico ketakutan. “Jangan anggap remeh saudaraku, dia adalah seorang yang berasal dari keluarga luar biasa. Jangan sampai kita adu tangan!”

“Baiklah. Baiklah. Oke lanjutkan …. Eh, maksudku, ceritakan kepadanya tentang cawan itu.”

“Cawan ini jatuh tepat di depan muka Nico saat tidur,” kata Anie, “cawan ini berubah warna dari hijau menjadi merah.” Anita menatap cawan itu dan warna merahnya masih menyala. “Cawan ini …”

“Cawan ini berbicara kepadaku,” potong Nico, “tapi aku hanya ingat sedikit perkataan itu. Dia berkata: Nico, aku adalah Braxton yang telah dikirim ke dunia ini melalui lubang angin yang kau lihat. Aku adalah cawan milik monster hijau-ini bukanlah namanya. Seekor hewan berbulu putih kecoklatan akan menghampiriku. Begitulah katanya, tapi kuharap ini tidak benar.”

Sehelai daun jatuh dari atas kepala Anie. Daun itu gosong dan rapuh ketika ditekan olehnya. Anita menatap benda di ujung itu lagi, tapi tiba-tiba saja menghilang begitu juga dengan lubang angin, tempat yang ditunjuk Anie tadi kepada Nico. Sementara terdengar suara dari atas-seperti suara burung dewasa yang menelan batu. Suaranya terus mendekat ke arah mereka bertiga yang sedang berlindung di bawah pohon ek. Daun yang rontok pun bertambah banyak berjatuhan sehingga Anita merasakannya seperti hujan daun.

“Ada apa ini?” Nico memprotes.

Daun yang berjatuhan tersebut masih sama strukturnya dengan yang tadi-rapuh dan gosong seperti telur gosong di atas penggorengan. Hujan daun pun berhenti. Anita berpikir: apa penyebab daun ini semakin banyak rontoknya? Apa sama dengan rontoknya rambutku? Bukan, bukan, kata Anita dalam hati, dia yakin daun yang berjatuhan tadi karena angin kencang.

Mereka berdiri dan menjauhi pohon ek tersebut. Batangnya yang kokoh berwarna coklat mengkilat membuat pikiran Anita seperti coklat yang akan mencair. Setiap ranting hanya tinggal beberapa daun berwarna hijau dan hitam saja. Di cabang-cabang pohon itu terlihat sosok pemandangan yang berukuran lumayan besar sedang tersangkut dan terus gelisah. Anita mengira itu adalah sosok unicornhewan bertubuh kuda dengan tanduk di jidatnya-dan, hewan itu terus bergerak, memutar-mutar kepalanya, mengepak-ngepakkan sayapnya. Alih-alih burung hantu berbulu putih kecoklatan.

“Putih kecoklatan?” tanya Anita. “Hewan itu yang dibilang Braxton County. Benarkah?”

“Sepertinya …,” kata Nico.

Burung hantu itu mendarat dengan kepala terlebih dahulu. Dia berguling ke arah batang pohon dan bersandar dengan napas yang tidak teratur. Napasnya mengeluarkan uap seolah dirinya berada di dekat es super besar. Mata burung hantu itu sekecil kuaci-makanan yang paling laku di Indonesia dan terbukti paling lama memakannya-dan, mukanya cekung. Sayapnya yang lumayan besar itu dibentangkannya, membuat daun di sekelilingnya beterbangan.

“Anda adalah yang dikatakan Braxton County?” tanya Anita percaya diri.

Burung hantu itu mengangguk. “Benar sekali, Nak. Siapa yang mendapatkannya? Dan aku yakin pasti kau si lelaki muda.”

“Benar. Kenapa?” Nico berlagak.

“Jaga sikapmu, Nak. Apalagi ….” Burung hantu terdiam. “Maaf. Diralat. Maksudku, seorang telah mengancam dunia kalian untuk dijadikan budaknya.”

“Siapa?” tanya Anita.

“Monster Flatwoods dan Sigbin.” Burung hantu berdiri dari duduknya. “Mereka adalah makhluk yang paling kejam, Nak. Aku ke sini untuk meminta menaklukkan makhluk-makhluk itu. Apalagi diri mereka begitu kuat.”

“Mengapa Anda harus memberi bantuan ini kepada kami?” tanya Anie.

“Kalian adalah anak dari para penguasa. Aku tahu namamu wahai Anita. Kau adalah kerabat dekat si Syirga Cardous. Ia mati karena Flatwoods. Aku ingin meminta bantuan kepada kalian untuk membantuku membunuh Flatwoods dan Sigbin karena mereka telah membunuh serta menahan rakyat lain di duniaku. Braxton County itu berfungsi untuk mengalahkannya. Banyak senjata luar biasa terdapat dalamnya tetapi senjata atau barang tersebut tidak mudah diambil.”

“Kenapa?” tanya Nico.

“Cawan ini harus perlu diambil menggunakan sebuah sarungtangan merah. Sarungtangan itu terdapat dalam ….” Dia berhenti, seraya mengeluarkan sebuah benda dari dalam kantongnya di bagian dalam sayap kanan. Benda itu seperti plastik tapi memiliki struktur tidak bening melainkan seperti bunga. Warna kulit benda itu berwarna kuning bercahaya. Terdapat lubang di atasnya, sedangkan di sisinya terdapat pegangan. Benda itu terlihat seukuran 3 kaki atau 0.9 meter. “Ini adalah terompet berbentuk bunga. Di dalamnya terdapat ratusan jebakan dan ini tidak dilakukan di sini.”

“Di mana?” tanya Anie.

“Di tempat gelap.” Dia menatap sekeliling. “Oh, tidak. Aku sangat ingin bertemu suasana gelap. Tapi kurasa ini bukannya waktu untuk bermain-main.”

“Apa maksud Anda?” Anita memprotes. “Siapa nama Anda?”

“Bubo,” katanya. “Burung hantu bernama Bubo. Sepertinya kita akan ke dalam pohon ini.”

Anita, Anie, dan Nico mengangguk. Kemudian mereka berjalan mengikuti Bubo dari belakang. Dan Anie langsung berhenti berjalan, kemudian berkata, “Bagaimana Bubo bisa membuka pohon itu? Apa dengan menebangnya?”

“Tenang saja.” Bubo berhenti berjalan.

 Dia menggerakkan tangannya, menyapu di tengah-tengah udara. Puluhan cahaya alga biru bercahaya di tangannya, membuat pohon ek itu membentuk persegi seperti pintu besar. Mereka berempat memasuki ruangan di dalam pohon tersebut. Ketika masuk, terlihat cahaya biru di tangan Bubo tersebut. Ruangan bertambah terang berkat alga.

Bubo mengepak-ngepakkan terompet tersebut dan keluar sebuah awan putih yang dikelilingi alga kuning. “Alga kuning ini akan membesar dan membuat kita harus menghadapinya. Sarungtangan itu harus kita ambil secepat mungkin.”

“Mengapa Bubo tidak sendiri saja mengambilnya?” tanya Anie.

“Aku sudah mencobanya, tetapi Flatwoods langsung menyerangku, dan aku berpindah tempat ke sini. Dan akhirnya bertemu tiga anak keluarga luar biasa.”

“Hei, lihat!” pekik Nico.

Ada beberapa corak berwarna-warni dengan bentuk yang berbeda di sekeliling mereka. Anita yakin di depannya adalah sebuah teka-teki, tapi yang membuatnya bingung adalah terdapat enam lubang ditutupi bulatan emas mengkilat. Enam lubang tersebut terbagi dalam enam sisi dengan gambar yang berbeda.

Gambar pertama: terdapat sepasang tangan dengan tujuh gelas dan sebuah nampan berisi lima gelas. Gambar kedua: terdapat sebuah kipas angin, selain itu ada dua orang sedang berjalan di depan kaca oval di luar kamar, satunya lagi sedang berjalan ke balkon, dan seseorang sedang memasuki kamar. Gambar ketiga: terdapat dua buah benda memanjang dengan warna yang sama yaitu hijau. Gambar keempat: sebuah kapal besar terbuat dari kayu sedang berlayar di tengah lautan. Gambar kelima: terdapat sebuah garis horizontal, vertikal, dan oval. Gambar keenam: burung alap-alah kawah, lalat, dan burung pelatuk yang sedang bertengger di pohon, serta seekor buaya yang sedang menerkam udara.

“Dengarkan suara halusnya, Nak.” kata Bubo.

Suara desis ular terdengar dari dalam bulatan ruangan enam sisi tersebut. Suara tersebut berubah menjadi bunyi berdeham. “Enam sisi dengan enam lubang. Kalian berjumlah empat makhluk dan hanya memiliki kesempatan untuk mengambil sebuah saputangan tersebut jika kalian benar menjawab tiga teka-teki. Pilihlah yang menurut kalian lubang dengan teka-teki termudah-sesuai dengan perasaan kalian. Jikalau kalian salah lebih dari dua, maka saputangan tidak didapatkan. Teka-teki ini sudah tradisi dari dulu untuk mendapatkan saputangan langka tersebut.”

“Aku takut Anie.” Anita terlihat pasrah.

“Tidak apa-apa,” katanya, “aku yakin jawabannya benar. Bubo, apakah Anda tidak mempunyai saputangan cadangan?”

“Punya, tapi tertinggal di kamarku. Dan Flatwoods sedang berada di sana, yang pasti ia tidak akan tahu bentuk saputangan ajaib milikku itu.”

Kini, Anita berdiri di gambar kedua, sedangkan Anie berdiri di gambar keempat. Nico berdiri di gambar kelima dan Bubo di gambar keenam. Anita bahkan merasa gugup sebelum ingin menjawab pertanyaan teka-teki itu. Yang pastinya gambar di depannya serta teman-temannya-kecuali Bubo yang datang tiba-tiba seperti makhluk asing-merupakan jawaban teka-teki tersebut.

“Dua, empat, lima, dan enam,” kata suara halus tersebut, “empat pilihan sisi yang menarik. Dimulai dari sisi terkecil. Siapa namamu, Nak?”

“Anita.”

“Jawablah pertanyaan ini untuk mendapatkannya, Anita. Di gambar di depanmu: dua orang sedang berjalan di depan kaca oval di luar kamar, satunya lagi sedang berjalan ke balkon, dan seseorang sedang memasuki kamar. Siapakah yang menghidupkan tombol kipas angin?”

Suasana gambar di depannya gelap. Anita yakin gambar di depannya pada suasana malam tapi yang membuatnya bingung adalah tombol kipas angin itu tidak bercahaya atau hidup. Anita mulai bingung. Kebingungan melandanya. Dengan percaya diri dia berkata, “Tombol kipas angin itu hidup karena …. Maksudku, tombol kipas angin hidup ketika mereka sudah tidur. Yang sudah tidur di kamar itu adalah seseorang yang …. Eh, yang sudah tidur adalah seseorang yang memasuki pintu kamar. Ya, itu jawabannya.”

“Hmmm ….” Suara halus itu terdiam, memikirkan jawaban dari Anita tersebut. “Terima kasih, Anita. Kau benar sekali. Selanjutnya pada sisi keempat, pertanyaannya: bagian kapal mana yang jika berlayar akan tampak lebih jauh? Oh, tunggu, siapa namamu, Nak?”

Anie tidak menjawab pertanyaannya, dia berpikir untuk menjawab teka-teki tersebut. Tiba-tiba terlintas sebuah jawaban di pikirannya. “Namaku Anie. Jawabannya adalah bagian atas kapal karena umumnya begitu.”

“Hohoho,” suara itu tertawa, “kau memang benar. Pintar sekali, tetapi alasannya sungguh tidak lebih rinci seperti Anita. Selanjutnya di sisi kelima, jawablah dengan benar wahai anak muda. Ke mana aliran sungai yang benar pada tiga pola garis di depanmu?”

Mata Nico berputar-putar. Dirinya tidak tahu harus menjawab apa. Dia teringat nilai-nilai ujian sekolahnya yang buruk itu dan awalnya dia berjanji untuk tidak mengulanginya lagi, tetapi ketika dihapapkan pada pertanyaan ini, dirinya malah tidak siap. Pikirannya kacau, tapi dengan cepat dia berkata, “Aku tidak tahu. Menuruku, aliran sungai itu oval karena jika horizontal maupun vertical tidak ada ujungnya. Dan sungai pasti ada hulu dan hilirnya.”

“Hmmm ….” Suara itu tertawa. “Kau benar, Nak!”

“Yeah!!!” Nico bersenang ria.

“Tapi terlihat bodoh karena baru saja bangga dengan jawaban pertama. Dasar! Kesalahan pertama dalam menjawab teka-teki saputangan sudah terisi dan jika bertambah maka tidak ada harapan. Jawaban yang benar adalah pada tiga pola itu tidak ada yang benar karena jika sungai berada pada tiga pola itu pasti tidak akan mengalir. Dengar kau anak muda bodoh! Siapa namamu?”

“Nico.”

“Nama yang bagus tapi sudahlah …,” katanya. “Sisi keenam. Oh, si Bubo, aku rasa kau yakin akan menjawabnya, Bubo. Sepertinya kau telah menjawab ribuan teka-tekiku dan kebanyakan kau salah. Pertanyaannya: burung alap-alah kawah, lalat, burung pelatuk yang sedang bertengger di pohon, dan seekor buaya yang sedang menerkam. Di antara hewan tersebut, siapakah yang paling cepat ditangkap buaya untuk dimakan?”

“Sepertinya aku tidak akan salah lagi karena pertanyaan ini sudah kudengar sebelumnya,” kata Bubo. “Jangan berkata dulu wahai suara. Jawabanku adalah tidak ada hewan yang bisa dimakannya karena burung alap-alap kawah memiliki kecepatan terbang dan ketinggian terbang yang tinggi, sedangkan lalat adalah hewan berukuran kecil yang otomatis buaya tidak bisa menangkapnya. Kalau burung pelatuk di pohon, pasti buaya tidak akan bisa menangkapnya. Bisa jawab apa Anda suara?”
“Oh, benar sekali. Aku rasa kau memang pintar. Silakan ambil saputangan tersebut. Selamat tinggal semuanya.”

Suaranya semakin lama semakin pudar. Bubo mengambil secangkir mangkuk berwarna putih berisi saputangan hijau yang besar-tidak lebih besar dari tangan Anita. “Ayo pasang sarung tangan ini Anita. Kau saja yang mencobanya pertama. Ambil sebuah benda yang paling bagus tanpa melihatnya dan aku yakin cara ini sangat tidak logis. Cepat.”

Setelah Anita memasukkan tangannya, dia mengeluarkannya dengan cepat seperti mencabut tanaman berakar tunggang. Anita mendapatkan sebuah pedang dikelilingi cahaya alga merah dan dia mencoba menggerakkan. Yang terjadi adalah sebuah cahaya sabit terlepas dari pedang tersebut dan masuk ke dalam tanah. Anie mendapatkan sebuah baling-baling bergerigi mematikan. Nico mendapati cambuk berwarna kuning cerah.

“Bubo tidak dapat?” tanya Nico.

“Aku sudah punya sendiri,” katanya, “sebuah paruh nan kuat. Ayo keluar. Sepertinya ia datang.”

Ketika mereka berada di luar, pemandangan yang membuat terkejut adalah sesosok wanita dengan tinggi mencapai 10 kaki, kulit berwarna hijau, wajahnya memancarkan cahaya merah, dan dia memakai jubah tanpa lengan berwarna hitam dengan kerah yang besar di bagian belakang. Kedua tangannya kurus seolah tidak makan 1 lustrum, tetapi kukunya setajam ejekan yang menyakitkan hati. Matanya tidak terlihat karena dia memakai kacamata.

“Itu Monster Flatwoods.” Bubo mengumumkan.

Di sisi Flatwoods terdapat sekitar tiga puluh makhluk berwarna merah darah. Makhluk itu memiliki hidung kuda, mata merah menyala, berambut putih, dan memiliki tanduk melengkung-seperti manusia kambing. Tangannya kurus panjang tetapi berbulu dan berkuku tajam dengan tiga jari. Yang anehnya: mereka memiliki kaki yang lebih pendek dari tangannya. Selain itu, mereka juga memiliki sepasang sayap kelelawar dan ekor kuda.

“Sigbin.” Bob terus menatap mereka seolah tidak yakin mereka bisa datang secepat itu. “Flatwoods dan Sigbin hadapi kami!”

“Kau banyak mulut! Banyak sambal!” Flatwoods langsung berlari menuju mereka berempat. Langkahnya terlihat besar tapi larinya sangat lambat-tidak selambat siput.

Flatwoods melambaikan pedang di tangan kanannya yang melengkung tersebut, membuat Bubo harus menhindar. Bulu-bulunya terus berjatuhan seiring dia mengepak-ngepakkan sayapnya. Bubo terbang ke udara, membuat Flatwoods harus loncat setinggi mungkin dan kini sejajar dengan Bubo. Sebelum dia menyerang Bubo, Bubo langsung menghempaskan sayapnya ke arah wajah Flatwoods. Dia terjatuh tetapi berhasil menancapkan pedangnya di atas tanah dan berdiri seperti semula.

Sementara Anita melawan seekor Sigbin. Tangan Sigbin yang panjang itu mencakar pipi kiri Anita. Anita tidak tahan ingin membalas dendam, tapi dia tidak tahu cara menggunakan pedang tersebut. Dengan cepat dan tidak memedulikan cara menggunakan pedang, Anita langsung menyabet pedang itu ke arah Sigbin. Sigbin terus menghindar dan langsung berhasil berada di depan Anita. Tembakan cahaya merah dari pedangnya tadi memang tidak membuat Sigbin tewas. Tapi Anita masih percaya diri, dilambungkannya pedangnya ke arah Sigbin di depannya, membuat Sigbin tersebut terpaku lalu jatuh di atas tanah dengan darah bercucuran di ubun-ubun.

Dari tempatnya berdiri, Anita melihat Nico sedang mencambuk sekitar delapan Sigbin sekaligus. Cambuk tersebut membuat Sibgin-Sigbin itu meronta kesakitan. Nico dengan santai terus melakukan hal yang sama, mencabuk Sigbin tersebut. Hingga tanpa sadarkan diri, seekor Sigbin terbang dengan cepat ke arahnya tetapi itu gagal karena baling-baling Anie berhasil mengenainya. Baling-baling tersebut kembali kepada Anie. Anita sempat bingung, itu baling-baling atau bumerang?

Yang lebih membuat khawatirnya lagi: Nico langsung dikepung puluhan Sigbin dan mencakarnya, tetapi Nico memutarkan badannya tiga ratus enam puluh derajat ke Sigbin di sekelilingnya. Itupun tidak membuat Sibgin-Sigbin itu mati. Dengan cepat Anita dan Anie berlari ke arah Nico.

“Nico, menunduk!” pekik Anita. Dia yakin Sibgin-Sigbin itu pasti tidak akan mengerti perintahnya.

Diayunkannya pedangnya ke udara. Puluhan cahaya sabit berwarna merah keluar dari pedangnya, membuat puluhan Sigbin itu langsung tewas, jatuh di atas tanah. Sebagian ada yang lolos tetapi baling-baling Anie langsung berputar mengelilingi yang masih tersisa. Tetapi itu masih tidak bisa dipercaya sebab sayap mereka mengepak kencang, membuat baling-baling Anie jatuh di atas tanah.

Sigbin-sigbin yang lolos itu mengambil baling-baling tersebut, tetapi Nico langsung mengayunkan cambuknya, mengenai mereka hingga meronta-ronta sembari memegang badan dan leher mereka.

“Kau mati!” teriak Flatwoods.

Anita menatap ke sumber suara. Bubo sedang sekarat, sayapnya berdarah. Flatwoods sedang berdiri tegap di depannya, berusaha meraih Bubo.

“Nico,” panggil Anita dengan suara lembut, “langsung ikat Flatwoods. Jangan sampai terlepas. Aku dan Anie akan melemparkan tembakan kuning serta baling-baling ke arahnya sehingga dia langsung mati. Mengerti?”

“Oke.”

Nico memutarkan cambuknya di udara. Suara putarannya terdengar kental, membuat Flatwoods memutar tubuhnya, tapi cambuk Nico berhasil mengikatnya sebelum kepalanya sepenuhnya berhasil ke belakang. Flatwoods meronta kesakitan karena cambuk itu, berusaha melepaskan ikatannya seraya menjerit-jerit.

“Bubo, pergilah dari sana! Kami akan membunuhnya dalam satu adegan!” teriak Anie.

Bubo jalan terseok-seok menuju pohon ek. Anita dengan cepat mengayunkan pedang yang menghasilkan puluhan tembakan merah lalu melemparkan pedangnya ke arah Flatwoods sementara Anie sebelum Anita melemparkan pedangnya, dia terlebih dahulu melemparkan baling-balingnya. Anehnya ketika berada di tengah-tengah, baling-baling serta pedang mereka sejajar seolah ada magnet yang mendekatkan mereka. Bunyi gesekan udara membuat bunyi bising.

Terdengar bunyi darah mencucur dan teriakan dari depan mereka bertiga. Cambuk Nico berlumuran darah dan dia langsung melepaskan ikatan tersebut. Flatwoods langsung menghilang, berubah menjadi debu berwarna hijau dan merah. Debunya hilang di udara karena ditiup angin. Anita padahal tidak percaya kalau keberaniannya seperti ini, bahkan kebenarian teman-temannya juga. Dan mereka bertiga berlari menghampiri Bubo.

“Bubo, apa itu Braxton County?” tanya Anita.

“Flatwoods. Itu adalah tempat kelahirannya. Sudahlah, untung saja cawan itu tidak dimilikinya karena cawan yang kita gunakan untuk ambil senjata itu adalah cawannya dan jika disatukan dengan cawan yang lain maka dunia sepenuhnya miliknya.”

“Tapi aku pernah bermimpi tentang lubang angin tempat datangnya makhluk aneh dan mendapatkan cawan ini setelah terbangun, apa artinya itu Bubo?” tanya Nico percaya diri.

“Kau bisa mengetahui sesuatu dari suara-suara khayalan dan bisa berbicara dengan banyak cawan.”

“Apa arti dari FTWOODS ASB?” tanya Anie.

“Singkatan dari Flatwoods dan Sigbin.” Bubo berkata terbata-bata, sembari menahan luka di sayapnya.

(FlaTWOODS And SigBin.)

-SELESAI-

Berikut gambar mitos tentang Flatwoods:

flatwoods
Flatwoods (sumber: http://www.wvculture.org)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s